Meneguhkan Aswaja

Peringatan Nuzulul Qur'an dan penguatan Kader PKPNU MWC NU Turen

KH Marzuki Mustamar ketua PWNU JATIM

NUKITA.ID, NUKEREN – Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, KH Marzuki Mustamar mengimbau kepada masyarakat, terutama warga NU agar hati-hati dalam memilih guru agama. Ia mengajak masyarakat agar mencari guru keagamaan dari kalangan Nahdlatul Ulama yang berhaluan Ahlussunnah Waljamaah.

"Jangan sembarangan cari guru agama. Cari guru yang Ahlussunnah Waljamaah,” kata KH Marzuki Mustamar dalam Peringatan Nuzulul Qur'an dan Penguatan Kader PKPNU  di Masjid  Besar   Al Azhar Kec  Turen, Malang, Jawa Timur, Ahad malam (26/5).

Kiai Marzuki Mustamar mengungkapkan bahwa ajaran Ahlussunnah Waljamaah memiliki tradisi keagamaan tersendiri yang sanadnya sambung dari generasi ke generasi hingga Rasulullah SAW. Misalnya pengakuan Ahlussunnah Waljamaah terhadap empat khalifah setelah Nabi Muhammad SAW yang tidak diakui oleh golongan yang lain.

"Ada golongan menolak sahabat Nabi Muhammad SAW, ada golongan yang menganggap para sahabat adalah penkhiyanat. Saya khawatir ada pernyataan: ‘jangan percaya terhadap Al-Qur'an karena Al-Qur'an ditulis sahabat’. Lha sahabat mereka anggap khiyanat tidak bisa dipercaya, berarti Al-Qur'an yang ditulis (dibukukan) oleh para sahabat juga tidak bisa dipercaya," ucapnya.

Ia menilai, pernyataan yang demikian itu membahayakan terhadap keimanan atau kepercayaan seseorang kepada ajaran Nabi yang ada dalam Al-Qur'an. Terlebih apabila seseorang yang taraf keimanannya masih rendah dan mudah tergoyah.

"Kalau golongan itu ragu terhadap sahabat, ragu terhadap kebenaran Al-Qur'an, maka nanti akan berakibat kepada keyakinan dan keimanan. Untuk itu demi menjaga itu harus ngaji kepada guru yang Ahlussunnah wal Jamaah," imbuhnya.

Selain itu, di luar kelompok Ahlussunnah Waljamaah, ada juga golongan menolak pemulyaan terhadap Ahlul Bait atau keturunan Nabi Muhammad SAW. Bahkan dari saking keras menolak, dalam sejarahnya, kelompok ini membunuh Sayyidina Ali bin Abi Thalib.

Padahal, lanjutnya, ajaran Nabi Muhammad yang diajarkan di Abad Ke-tujuh bisa sampai kepada kita yang hidup di Abad ke-21 dan di negara yang jaraknya sangat jauh dari Makkah, lantaran peran para Ahlul Bait.

"Menolak Ahlul Bait itu juga bahaya, karena banyak ajaran Nabi yang disampaikan lewat Ahlul Bait. Saat menolak Ahlul Bait, jangan-jangan juga menolak sekian persen ajaran Nabi yang diajarkan melalui Ahlul Bait," tuturnya.

Dengan demikian, lanjut Kiai Marzuki Mustamar, sudah seharusnya warga NU menjadikan ulama-ulama Ahlussunnah Waljamaah sebagai panutan NU dalam hal agama.

Sebab peran ulama ini, lanjutnya, selain menerima ajaran-ajaran Nabi yang disampaikan para sahabat, juga menerima ajaran dari para Ahlul Bait."Misalkan Imam Syafi'I, selain menerima ajaran dari sahabat, juga menerima dari Ahlul Bait," pungkasnya.

(*) By AfifMWCTuren

Berita Lainnya

berita terbaru
Meneguhkan Aswaja

Jawara NU Award Pulang Bawa Mobil dan Motor

02/07/2019 - 15:18

berita terbaru
Komitmen PKB

Caleg PKB Tidak Akan di Lantik Sebelum Ikut PKPNU

02/07/2019 - 06:18

Comments